Sunday, November 20

NOTA DIRI 1 : 'TANGAN', LISAN, & HATI

"Rasulullah s.a.w bersabda (yang bermaksud) : "Barangsiapa dari kamu melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tangan, jika tidak mampu cegahlah dengan kata-kata, jika tidak mampu (juga) maka cegahlah dengan hati, dan itulah selemah-lemah iman".
Sejenak menghayati setiap baris maksud hadith di atas, hati ini terasa begitu lemah.
Sepanjang minggu ini, Allah telah meletakkan aku dalam praktikal hadith tersebut.
Namun, aku tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya mampu meletakkan kebencian terhadap kemungkaran yang mereka lakukan dengan hati yang penuh dengan kekecewaan. 

Terdetik di dalam hati ini; 
Hari ini, Allah telah memilih aku sebagai pemimpin dalam kalangan mahasiswa atau dalam kerangka yang lebih luas sebagai khalifah kepada ummah (dalam ruang lingkup kampus).
Namun amat mendukacitakan apabila sehingga kini aku masih belum mampu merubah segala kemungkaran dengan kekuasaan yang ada. Maka satu persoalan timbul; apakah bezanya antara kepemimpinan aku sebagai batang tubuh kepada Islam dengan kepemimpinan mereka yang tidak ingin membawa agenda Islam??

Apabila kemungkaran berlaku di depan mata, adakah aku (baca kita) hanya mengharapkan bantuan Allah turun dari langit semata-mata tanpa melakukan perancangan ke arah mengembalikan syiar Islam di muka bumi ini (di UKM khususnya)?
Sedangkan para syaitan laknatullah juga melakukan sesuatu dengan terancang, berstrategi, dan teliti supaya lebih ramai manusia mengikut jejak langkah mereka.. yang akhirnya menghumban diri mereka ke lembah neraka! (na'uzubillahi minzalik) Kenapa aku masih 'leka'?

Sesungguhnya kebatilan yang terancang akan mengalahkan kebenaran yang tidak terancang.

Insyaallah, aku akan lakukan sesuatu!
Moga Allah kuatkan diri ini.
Takbir!

MEMS : Harapan padaMu subur kembali.. (istighfar)~

No comments:

Post a Comment

back to top